IMM Toyota - Mojokerto
Kitoshindo
Birth Beyond

Lancarkan Pemilu, Polres Tulungagung Siapkan 7.731 Personel Gabungan untuk Pengamanan

Avatar of Jurnalis : Lintang - Editor : Yunan
WhatsApp Image 2024 02 09 at 09.01.31
Rakor dan Evaluasi Persiapan Pemilu Serentak Tahun 2024 (Humas Polres Tulungagung)

Tulungagung, Kabarterdepan.com – Menjelang Pemilu 2024, Polres Tulungagung telah mempersiapkan pengamanan sebanyak 7.731 personel gabungan.

Personel gabungan terdiri dari unsur TNI – Polri dan Pam Swakarsa dari pemerintah daerah setempat untuk pengamanan Pemilu 2024 di Kabupaten Tulungagung Jawa Timur.

Responsive Images

Hal itu disampaikan oleh Kapolres Tulungagung AKBP Teuku Arsya Khadafi dalam Rapat Koordinasi (Rakor) dan Evaluasi Persiapan Pemilu Serentak Tahun 2024 di Pendopo Kongas Arum Kusumaning Bongso Kabupaten Tulungagung, Rabu (7/2/2024).

“Untuk pengamanan 3305 TPS yang ada, kami telah menyiapkan 7.731 personel gabungan TNI Polri dan juga Linmas,” kata AKBP Teuku Arsya.

Kapolres Tulungagung menambahkan, dari 3.305 TPS di Kabupaten Tulungagung ada 3302 TPS kategori aman dan 3 TPS kategori rawan.

“Mengacu pada Pemilu sebelumnya ada 3 TPS pernah terjadi perselisihan saat Pemilu, Pilkada dan Pilkades dan tentunya pada TPS yang rawan akan dimaksimalkan pengamanannya,” imbuhnya.

AKBP Teuku Arsya juga mengimbau kepada masyarakat, pemilihan umum intinya pesta demokrasi, pesta rakyat agar dilaksanakan dengan baik dan gembira.

“Semua orang memiliki hak untuk memilih, kebebasan berpendapat itu adalah haknya, dan yang paling penting Tulungagung tetap guyub rukun,” sambungnya.

Terkait isu money politik, AKBP Teuku Arsya menegaskan pihak Polres Tulungagung bersama pihak pihak terkait terus melakukan pengawasan.

“Tim pengawasan itu juga sudah kita siapkan dari personel Polres Tulungagung, sehingga pelaksanaan Pemilu 2024 kita harapkan bersama bisa berlangsung sebagai mana yang diharapkan masyarakat,” tegasnya.

Sementara itu, untuk pengamanan logistik pemilu, AKBP Teuku Arsya menyebut kepolisian selalu berkoordinasi dengan KPU dan Bawaslu.

“Terkait pengawalan untuk logistik kita akan melakukan pengawalan sesuai dengan permintaan KPU dan juga untuk logistik akan ditempatkan jauh dari gangguan maupun dari bencana alam,” pungkasnya. (*)

Tinggalkan komentar