IMM Toyota - Mojokerto
Kitoshindo
Birth Beyond

Tingkatkan Kualitas Pelayanan Publik, Pj Wali Kota Mojokerto Tekan Pentingnya Inovasi

Avatar of Jurnalis : Lintang - Editor : Yunan
WhatsApp Image 2024 02 28 at 3.35.07 PM
Pj Wali Kota Mojokerto Ali Kuncoro dalam Monitoring dan Evaluasi Penilaian Indeks Inovasi Daerah (IID) dan Indeks Pengelolaan Keuangan Daerah (IPKD) Tahun 2023 (Kominfo Kota Mojokerto)

Kota Mojokerto, Kabarterdepan.com – Pemkot Mojokerto melalui Bappedalitbang mengadakan Monitoring dan Evaluasi Penilaian Indeks Inovasi Daerah (IID) dan Indeks Pengelolaan Keuangan Daerah (IPKD) Tahun 2023 di Ruang Sabha Mandala Madya, Balai Kota Mojokerto, Rabu (28/2/2024) pagi.

Dalam kesempatan itu, Penjabat (Pj) Wali Kota Mojokerto Moh. Ali Kuncoro menekankan pentingnya inovasi dalam upaya peningkatan kinerja penyelenggaraam pelayaan publik kepada masyarakat.

Responsive Images

“Inovasi adalah sebuah sustainabilty. Inovasi itu keberlanjutan,” ujar Ali Kuncoro dalam sambutannya.

Perlu diketahui, terkait inovasi dalam pelayanan publik, Kota Mojokerto pada tahun 2022 dan 2023, terpilih sebagai Kota Terinovatif tingkat nasional oleh Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) melalui Innovative Government Awards (IGA).

Menanggapi hal tersebut, sosok yang akrab disapa Mas Pj ini pun menegaskan jika mempertahankan prestasi tersebut adalah sebuah keniscayaan.

“Sudah dua tahun berturut-turut. Kalau ingin tetap di tempat, sebagai champion, maka kita harus bisa berlari lebih cepat. Karena yang lain mungkin sudah membuntuti, berusaha sprint mengejar kita,” ujarnya.

Untuk bisa terus berinovasi, lanjut Mas Pj, langkah awal yang perlu dipahami yaitu memami karakteristik dari suatu inovasi. Yakni tidak hanya memiliki kebaruan (novelty) dan nilai tambah (added value), melainkan juga harus berdampak untuk masyarakat.

“Inovasi jangan harus dimaknai sebagai sebuah temuan digitalisasi. Semakin banyak, itu masyarakat semakin bingung,” ungkap pria yang juga menjabat sebagai Kepala Dispora Jawa Timur ini.

Ia menggaris bawahi bahwa desain berpikir yang harus dimiliki adalah bagaimana untuk membuat masyarakat puas, bukan sebaliknya.

Untuk itu, Ali berharap, jajarannya dapat memimiliki rasa empati yang tinggi. Dengan demikian, akan dapat merasakan apa yang disasakan masyarakat.

“Bikin sebuah terobosan yang memang dibutuhkan oleh masyarakat. Ketahui saat ini trendnya kemana, masyarakat kira maunya seperti apa. Dan kita bawa dengan pembaharuan dan inovasi, agar pelayanan lebih mudah, nyaman, terjangkau. Intinya semua rajanya adalah masyarakat,” tegas Mas Pj.

Berikutnya, Ali Kuncoro juga menerangkan empat strategi yang harus dilakukan untuk bisa meningkatkan capaian IID. Pertama, harus terus mengupayakan adanya inovasi baru dan replikasi yang diterapkan.

Sebagaimana pemkot telah mengusung One OPD More Than One Innovation. Sehingga setiap OPD dipayakan memiliki lebih dari satu inovasi dan harus berdampak.

Kedua, meningkatkan nilai kematangan dari setiap inovas. Yaitu dengan memenuhi setiap indikator dalam penilaian dengan baik. Ketiga, dengan peran aktif dari kepala perangkat daerah. Yang masing-masing harus memiliki daya inovator yang kuat dan semangat kokaboratif.

“Yang ke-4, kita harus meningkatkan kerjasama antara daerah. The world is flat. Tidak ada lagi sekat-sekat antar daerah. Kita tidak boleh lagi ngomong hegemoni antar daerah. Tapi bagaimana harus win-win solution sehingga bisa maju bersama-sama,” pungkasnya.

Perlu diketahui, IID Kota Mojokerto senantiasa mengalami peningkatan signifikan setiap tahunnya. Di tahun 2021, berada di angka 62,3. Tahun 2022 menjadi 70,78 dan 2023 meraih 84,46. (*)


Eksplorasi konten lain dari Kabar Terdepan

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Tinggalkan komentar