IMM Toyota - Mojokerto
Kitoshindo
Birth Beyond

Mengapa Presiden Indonesia Berakhir Sedih?

Avatar of Jurnalis : Ano - Editor : Muzakki
Screenshot 20230916 082120 WhatsApp
Para Presiden Indonesia dari waktu ke waktu.

Oleh: Denny JA

Mengapa presiden di Indonesia, sejak Bung Karno hingga SBY, berakhir dengan kisah yang sedih?

Responsive Images

Kita bisa membuka kembali sejarah. Tahun 1945, Bung Karno menjadi presiden. Ia dielu- elukan sebagai proklamator dan pahlawan rakyat Indonesia.

Namun sejak tahun 1965, 1966, para mahasiswa dan pemuda yang memujanya berbalik bergerak, demo, protes menjatuhkannya.
Bung Karno pun kehilangan kekuasaannya dengan cara-cara yang sedih.

Datanglah Pak Harto menjadi presiden secara resmi di tahun 1968. Ia dipuji, dipuja sebagai Bapak Pembangunan Nasional.

Namun tahun 1998, kembali rakyat bergerak, protes, demo menjatuhkannya. Pak Harto pun berakhir dengan kisah yang sedih.

Kemudian datanglah Habibie. Ia membawa Indonesia bertransisi menuju demokrasi. Tapi di tahun 1999, laporan pertanggungjawabannya ditolak oleh MPR. Habibie pun berujung pada kisah yang sedih.

Lalu Gus Dur dipilih menjadi presiden Indonesia di tahun 1999. Ia datang dari kalangan budayawan, agamawan, dari kalangan pemikir.

Tapi tak lama kemudian, di tahun 2001, Gus Dur pun dimakzulkan oleh MPR.

Megawati tampil sebagai presiden wanita pertama di Indonesia. Itu terjadi di tahun 2001.

Tapi di tahun 2004, kita menyaksikan PDIP partai yang dipimpinnya merosot perolehannya.

Pada pemilu sebelumnya, di tahun 1999, PDIP, partai yang dipimpin Megawati mendapatkan perolehan tinggi sekali: 33,7%. Tapi di tahun 2004, rakyat tak puas, membuat dukungan PDIP merosot hampir separuhnya: 18, 53% saja.

Megawati dua kali maju sebagai capres (2004,2009). Dua kali pula ia dikalahkan.

Kemudian datang SBY. Ia presiden pertama yang dipilih rakyat secara langsung. Pada awalnya, SBY juga dipuja dan puji.

Tapi di tahun 2014, partai yang didirikannya, Partai Demokrat, juga merosot hampir separuh. Dulu di tahun 2009, Partai Demokrat peroleh dukungan sebesar 20,85%. Ia menjadi partai pemenang pemilu 2009.

Tapi di tahun 2014, Demokrat tinggal 10,19% saja. Merosot hampir separuhnya. Banyak pula kemudian pengurus teras Partai Demokrat yang masuk penjara karena korupsi.

Mengapa para presiden Indonesia berujung sedih? Ini perlu riset yang mendalam. Setiap kasus presiden, berbeda- beda penyebabnya.

Tapi akankah Jokowi membawa tradisi yang berbeda, keluar dari tradisi kisah sedih Presiden Indonesia?

Kini rating Jokowi, tingkat Approval Ratingnya, prosentase publik yang menyetujui kinerja ya, tingkat kepuasaan publik padanya, sangat tinggi: di atas 78%. Ini hasil survei LSI Denny JA di bulan Agustus 2023.

Semoga Jokowi membawa kisah yang berbeda. Ia membawa tradisi yang baru tradisi presiden yang tidak berujung secara sedih. (*)

(*) Transkripsi Video EKSPRESI DATA Denny JA

 


Eksplorasi konten lain dari Kabar Terdepan

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Tinggalkan komentar