IMM Toyota - Mojokerto
Kitoshindo
Birth Beyond

Berita Bohong Mulai Menyerang Pilpres 2024

Avatar of Jurnalis : Ano - Editor : Muzakki

Mega Jibao  Oleh : Denny JA

Screenshot 20230920 090926 Instagram
Prabowo Subianto bersama Presiden Jokowidodo. (Instagram: @prabowo)

– Prabowo Korban Pertama

Responsive Images

– Mengapa Berita Bohong Menyebar Lebih Cepat Dibandingkan Berita Yang Benar?

Berita bohong atau hoax mulai menyerang pemilu presiden 2024. Prabowo menjadi korban pertamanya.

Diberitakan sebelumnya bahwa Prabowo menampar dan mencekik seorang wakil menteri pertanian di istana, menjelang rapat. Bahkan diberitakan juga Jokowi sangat marah atas kejadian itu.

Seketika berita ini meluas cepat sekali. Ia bahkan diedarkan tidak hanya oleh orang awam tapi juga oleh kalangan terpelajar, dan oleh mereka yang juga dihormati.

Tak lama kemudian datanglah bantahannya. Dari lembaga yang bersangkutan, dari Kementerian Pertanian itu sendiri. Lembaga ini mengatakan berita soal Prabowo menampar dan mencekik wakil menteri pertanian itu tidak benar.

Ternyata Itu berita bohong. Alias Hoax. Alias Palsu. Alias Fitnah.

Kemudian Jokowi pun membantah. Ujar Jokowi, “Setahu saya tidak ada peristiwa seperti itu, seperti mencekik. Memang ini tahun politik. Akan banyak berita-berita seperti itu.”

“Tolong di kroscek. Di cek lagi kebenarannya. Jangan diterima mentah-mentah setiap ada berita.”

Pertanyaannya adalah mengapa berita bohong seperti ini cepat sekali diedarkan? Bahkan juga disebar oleh mereka kalangan terpelajar?

Kita mulai dengan data. Sebuah studi dibuat oleh MIT, Amerika Serikat di tahun 2018, atas ribuan posting di Twitter.

MIT menyimpulkan bahwa berita bohong menyebar lebih cepat dibandingkan berita yang benar. Bahkan dikatakan, menyebarnya berita bohong enam kali lipat lebih cepat.

Berita bohong pun memiliki probaility (kemungkinan) disebarkan 70% lebih banyak ketimbang berita sebenarnya.

Mengapa publik mudah tertipu dan sepertinya lebih berita bohong? Pertama, berita bohong itu jauh lebih seksi, jauh lebih menyentuh emosi.

Kita menyukai berbagai hal-hal yang sensasional, dan cepat sekali kita terdorong ikut menyebarkannya.

Kedua, berita bohong pun mudah sekali dibuat. Kita tinggal menambahkan saja drama, bumbu, sensasi di sana. Jadilah ia berota yang asyik.

Sementara berita yang benar memerlukan riset yang lebih mendalam. Memerlukan detail untuk dicek dan rechek. Berita yang benar memerlukan proses yang lebih lama. Ia selalu kalah cepat.

Ketiga, ini yang berbahaya, pada dasarnya sebagian publik sudah memiliki prasangka dan bias. Mereka sudah memiliki citra dan bias tertentu kepada tokoh tertentu dan isu tertentu.

Ketika mereka mendengar ada berita seperti itu, yang mendukung prasangkanya, mereka tak hanya cenderung percaya. Tapi mereka cenderung berita itu benar- benar terjadi. Bahkan dengan gembira, suka cita,rasa puas, mereka ikut pula menyebarkannya.

Bahkan kaum terpelajar dan mereka yang dihormati bisa hilang metode kritisnya karena hadirnya prasangka dan bias.

Itu sebabnya mengapa berita bohong mudah sekali beredar.Apalagi di era media sosial.

Menjelang Pilpres 2024, makin ke sana kita akan melihat makin banyak berita bohong tersebar. Hanya satu senjata untuk menghadapinya. Yaitu Cek and Re-Check. (*)

(*) Transkrip yang diedit dari Video Ekspresi Data Denny JA


Eksplorasi konten lain dari Kabar Terdepan

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Responsive Images

Tinggalkan komentar